SRI GADUNG MELATI

Standar

Dhedhep tidem perbawaning ratri

Anglangut ati bebasan tanpa tepi

Amung marang sliramu sawiji

Katresnanku duh wong ayu Sri Gadung Melati

SRIGATI

Sasat kaya anyumpena

Sukma amekak hawa

Jumangkah teguh ing karsa

Nglambrang tumekeng sawenehing tlaga

Lha kae bocah-bocah bajang padha lelumban

Gegojegan ngupeng awakku

Malih kabuntel pedhut wewayangan

Ninggalake swara gumuyu

Alon…

Ampak-ampak sumilak

Ngatonake cahyamu kang sumunar

Duh wong ayu Sri Gadung Melati

Tetembangan kidung kekesing ati

JAGAD SINIGAR DADI KALIH

SAWENEH ANA KANG NANGIS

SAWENEH ANA KANG GUMUYU

BINARUNG KUMARANING TRISULA WEDHA

AMBUKA MARGI

Damar kanginan kekembeng waspa netramu

Katetangi tangis angruket kenceng anggaku

Cup menenga Sih Kusuma

Perihing atimu aku bakal luru tamba

Ing ngendi esemmu kang ngujiwat

Kang gawe atiku sigar mrapat?

Kawiled nelakake rasa kapang

Kebak asih tak aras panas lathimu

Manjing cahya gumilang

Kedadak murca sliramu saka pandulu

Duh wong ayu Sri Gadung Melati

Angles puthes kapepes

Mbengok sora roganing ndriya

Lamat-lamat…

Keprungu swaramu kekidung lagu

Ruruh manis manohara tumancep kalbu

Gebyaring jagad pindha manising madu

Amung samudana nulya aywa den pepetri

Mukti wibawa amung sesinglon

Regeding kalbu getering nafsu

Kabeh wus kapupu

Sayekti sanes ingkang sejati

Duh kakang sang pekik warna

Katresnan kula sesandhing klawan ndika

Manuksma garudha kang aneng dhadha

Nglajengaken lelampahan para minulya

Gerimis tumiba riwis-riwis

Katresnanku amung sliramu sawiji

Teguh tanggon angganti rasa miris

Duh wong ayu Sri Gadung Melati

34 responses »

  1. wait wait?? Sri Gadung Melati ??? alm nenekku sering nyebut2 nama itu.. n gw dikasih suweng ( giwang ) dikasih nama itu hehehe… masih gw simpen..
    hmmmm puisinya… aduh trenyuh…
    “Katresnanku amung sliramu sawiji”.. yang bener pak tomi??
    ..🙂

  2. gegurutan yang tragis, pak tomy. gambaran ttg fenomena kehidupan sosial yang sarat dengan situasi anomali dan chaos tergambar juga di situ. oh, sri gadung melathi, bisakah asmara yang kautebarkan mbabar katentreming donya kang lagi horeg awit saka tumindaking para-para kang padha milik nggendhong lali. *halah*

  3. @ bodronoyo – inggih makaten menika anggen kula nandhang roga. matur nuwun sanget panjenengan kersa pinarak

    @ sawali – kawula tansah asung pamuji Ki Guru

    @ daeng limpo & danalingga – Sri Gadung Melati menangis sedih melihat keadaan dunia yang seakan terbelah dua : disisi lain orang2 menangis disisi lainnya suka2 tertawa. Semua telah digelar oleh HIDUP demi kesejahteraan umat manusia, namun manusia lupa berempati pada sesamanya😥 berlomba-lomba menjadi ‘pemburu’ yang sejatinya hanya mengantarkannya menjadi ‘padang gersang bagi kasih sayang’

  4. detak jantungku berdebar dengan renungan yang tidak bertepi tertuju kepada sebuah angan-angan kesenangan diri yang maya (sri gadung melati)

    menahan perihnya hati menuju tekat yang suci mengembara di dunia yang luas. Orang lugu yang hidup didunia ini menghabiskan waktu pagi menuju petang menjalani sandiwara dunia terlihat gembira.

    perlahan kabut terbuka jalan keluar pasti ada sehingga ada harapan untuk hari esok hari yang cerah wahai kesenangan hati yang maya ini sangat merasuk di hati

    Hanya ada dua pilihan dalam tiga ajaran (iman, tagwa, dan tawakal….kemaren, sekarang, dan esok…..kakang kawah, pancer, adi ari-ari) yang membuka hati manusia

    cobaan dan ujian datang silih berganti terutama dari sri gadung melati yang menghimpit dada ini, siapa yang dapat mengobati kecuali diri sendiri, tak cari kebahagiaan yang hakiki dengan empat nafsu (sedulur papat)

    Ternyata hanya dunia maya yang kudapat, hilang diterpa sang waktu, wahai sri gadung melati aku berseru hingga terdengar nyanyianku dihati.

    keindahan duniawi hanyalah sementara semuanya sudah menjadi suratan takdir, saya bukanlah segalanya dunia ini sudah kuserahkan kepadamu (nggulung jagad) masuklah kedalam hati untuk melanjutkan perjalanan seorang hamba

    salam kupat disiram santen menawi lepat nyuwun ngapunten

    ekapratiwi – wah matur nuwun sudah ditranslate nih😀

  5. lukisan nyai roro kidul kang nggowo howo magis katon ayu nganggo slendang ijo pupus duh……….nyai ….nyai…. paringono ngapuro

    ekapratiwi – oh ini Nyai Roro Kidul ya kirain Nyai Gadung Melati😀

  6. duh hebat betul pujangga satu ini..bisa bkin puisi dalam langgam jawa….salut mas..

    ladangkata – aduh.. jadi tersanjung nih

  7. nuwun sewu, saya gak sengaja mampir ke tempat ini, sekedar urun rembuk ya . . . gambar yang ada di atas itu bukan gambarnya Nyai Roro Kidul, itu adalah gambarnya Dewi Anggraini sedang bayangan lelaki tampan di belakangnya adalah Panji Inu Kertapati, cuman mahkota-nya saja yang kurang tinggi tuh, tambahan info . . Nyai Roro Kidul itu adalah nama lain dari Dewi Nawang Wulan, salah satu tangan kanan dari Gusti Kanjeng Ratu Kidul [jadi beda antara Nyai Roro Kidul dengan GKR Kidul], Gusti Kanjeng Ratu Kidul itu dulu adalah Nimas Perangin-Angin atau Nimas Pagedongan, putri dari Sang Mapanji Sri Aji Jayabaya dari Dahana Pura [bukan Kediri!] yang terkenal dengan Jayabaya Pranitiradya dan Jayabaya Pranitiwakyo [dikenal dengan nama Jangka Jayabaya], sedang Trisulawedha adalah ajaran Jawa Kuno yang harusnya menjadi dasar laku dari tiap insan di Nusantara ini berkehidupan, inti dari ajaran Trisulawedha adalah Jejer, Bener, Jejeg; sekian dulu infonya . . moga-moga bermanfaat “=)

  8. ralat buat eka pratiwi.klo mau nyebut kanjeng ratu kidul jangan nyai,tapi kanjeng ratu.ingat!!!kanjeng ratu sama nyai itu lain lho…klo kanjeng ratu dia yang brkuasa,tapi klo nyai itu dayangnya kanjeng ratu.jngan samakan lagi y….untung kanjeng ratu baik jd dia gak bakal marah klo dipanggil nyai (diturunkan derajatnya)klo km panggil blorono bleh pake nyai,tapi gak usah kanjeng ratu.coz dia dayangnya kanjeng ratu.udah ngerti kan???awas klo keliru lagi…!aku gak terima.

  9. buat rwaja segara aku pengen tau dari mn km tau asal usul kanjeng ratu.km turunan kanjeng ratu????atau keraton yogyakarta???tlng bls y….

  10. -@ nimas hanum, saya bukan siapa-siapa kok … hanya seorang ‘putra wayah’ yang masih menghormati para leluhur [bangsa] kita, njangkeping lumampahing jangka🙂 kalo mo sedikit diskusi .. bisa add saya dgn nama ini di YM

    -@ mas Tomi, nuwun sewu baru sempet sekarang tengok-tengok lagi dunia maya🙂 sukses selalu !

  11. Ping-balik: TRISULAWEDHA « Mata Air

  12. Rwaja kanjeng ratu itu bukan dewi nawang mulan.mereka itu lain.nawng mulan itu masih temen sama kanjeng ratu.mereka dua pribadi yg berbeda.jadi gak mungkin mereka itu satu

  13. -@ nimas hanum, dibaca ulang lagi ya keterangan yang terdahulu, Gusti Kanjeng Ratu Kidul itu dulu adalah Nimas Pagedongan/Nimas Perangin-Angin yang merupakan putri bungsu dari Sang Mapanji Sri Aji Jayabaya dari Kerajaan Dahana Pura, Nimas Pagedongan di-moksa-kan untuk menjadi penguasa pantai selatan bersama-sama dengan Radyan Daha yang di-moksa-kan menjadi Buto Locaya yang menguasai kerajaan halus di Selobale, Radyan Daka [adik dari Radyan Daha dan mereka berdua merupakan tangan kanan dari Sri jai Jayabaya] yang di-moksa-kan dengan nama Ki Tunggul Wulung dan mendapat tugas untuk menguasai kerajaan halus di Gining Kelud, beliau terkenal juga dengan sebutan Eyang Kelud; Ki Kramatustha/Ki Sapu Regel sebagai pamomong Sang Aji Jayabaya di-moksa-kan untuk menjaha sendang kalasan; sedang Sri Aji Jayabaya dengan prameswari-nya Dewi Tara juga moksa di Candi Tara dan kembali ke kahyangan Utara Segara berkumpul dengan semua titisan dari Sanghyang Batara Wisnu.

    Dewi Nawang Wulan sendiri merupakan seorang dewi/bidadari yang diperistri oleh Jaka Tarub, kelak kemudian Dewi Nawang Wulan mempunyai tugas untuk membantu Gusti Kanjeng Ratu Kidul, dan sebutan lain dari Dewi Nawang Wulan adalah Nyai Roro Kidul.

    Mungkin paparan ini bisa sedikit membantu pemahaman nimas hanum🙂 salam

  14. Duh dulur ojo mung diulur…. aja mung digagas, pancen awit biyen uni yen jagad ki isen-isenane mung cacah loro, ana lanang ana wadon, ana lahir ana pati, ana bungah ana susah lan sak piturute, dhulur luwih lantip lan mangerteni….mula samubarang mung kari sing nglakoni… rak iyya ta.

  15. aq makin sadar kemampuan bhasa jawaQ mulai terkikis,,,
    masih inget banget dulu pernah lomba baca geguritan,,,,
    ga sombong ya dpet juara2 se kab.
    tp sekarang aq jdi prihatin ma bhs jawaQ,,,,

  16. duh.. sri gadung melati…..,
    heeemmm….., waaaahhhhh…,
    samubarang kang katon dadi endah…,
    sumebar nggandha arum…,

    kasugengan kisanak ..? sampun tansah dangu panjenengan mboten caos kabar..kadhang mudha taruna..? mugya tansah karaharjan sedayanipun.. saking kersaning Gusti Allah.
    matur sembah nuwun..
    rahayu..,

  17. aq mncri sp dri q….aq g bgitu pcya mitos tpi mngapa hrus aq yg mrasakn..tlng bntu aq mncri beberpa hal yg brpengaruh dlm mitos ini…

    • Banyak yang belum disingkapkan dalam dunia ini 😀
      Segala eksplorasi manusia, penelitian, ilmu pengetahuan demi untuk lebih mengerti akan dunia ini : Kalkulator, komputer, internet, perjalanan ke ruang angkasa
      Namun begitu ada yang selalu tertinggal untuk mereka mengerti : Diri Sendiri
      ……..
      Kita lebih suka memakai kalkulator untuk menghitung uang yang malahan tidak kita miliki
      Lebih berharga memiliki harta daripada menciptakan alat untuk menghitung harta yang tidak kita miliki :mrgreen:
      ……………
      Seperti juga seorang agamawan yang selalu tekun berdoa ketika seorang bertanya padanya : ”Apa yang terjadi dengan jiwamu setelah mati?”
      Jawabnya : ”Jiwaku akan tinggal dalam ketentraman kekal bersama Tuhan”
      ”Lalu bagaimana dengan ragamu?”
      ”Ia akan kembali menjadi debu & tanah”
      ”Lalu Engkau…. dimanakah engkau?”
      ”……..??”

  18. Kulo nderek langkung ,Nuwun sewu dene sedoyo kabudayan ingkang sae sumonggo dipun uri-uri sesarengan supados putro wayah kito sedoyo mangertosi dene tiyang jawi kabudayanipun adi luhung, nuwun

  19. guratan guratan yang mengena bagi yang sedang mencari arti sejarah, cerita antara yang tersirat dan tersurat, tapi alangkah baiknya tidak terhenti untuk menggali terus, apa yang terjadi dengan fenomena seperti tergambarkan dalam rangkaian cerita diatasm, mungkin bisa lebih bergairah lagi pabila diungkapkan dari mana asal cerita ini, apakah dari perjalanan pribadi ataukah penyaduran dari buku atau lain sebagainya.
    mungkin aku terlambat posting ini tapi tidak ada salahnya tuk wacana baru & cari beberapa pendapat. karena tanpa fase yang sama kita tidak ada titik temu….. salam

  20. @ TomyArjunanto, Sederek Sedoyo,

    Sugeng enjang mas Tomy, terima kasih dan salam kenal kepada semuanya, puisi Sri Gadhung ini sangat cantik dan istimewah, walaupun saya tidak mengerti semua artinya dalam bahasa indonesia, namun aura puisi ini mampu mencuri perhatian para insani…

    Mohon mas Tomy lan poro pinisepuh bisa ‘membedah’ puisi ini, siapa penciptanya dan apa makna yang tersirat di dalamnya, betulkah puisi Sri Gadhung ini hanya tertuju untuk Kanjeng Roro Kidul atau Dahnyang/ penunggu alam yang berjenis kelamin perempuansaja?… maturnuwun.

    Salam kinasih,

    Dewi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s